Peraturan Pemerintah
Informasi Terbaru  | Isi Buku Tamu  | Lihat Buku Tamu  | Download  | Home 
 
PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA
NOMOR 150 TAHUN 2000
TENTANG
PENGENDALIAN KERUSAKAN TANAH UNTUK PRODUKSI BIOMASSA

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

 

    Menimbang        :

  1. bahwa tanah sebagai salah satu sumber daya alam, wilayah hidup, media lingkungan, dan faktor produksi biomassa yang mendukung kehidupan manusia serta makhluk hidup lainnya harus dijaga dan dipelihara kelestarian fungsinya;

  2. bahwa meningkatnya kegiatan produksi biomassa yang memanfaatkan tanah maupun sumber daya alam lainnya yang tak terkendali dapat mengakibatkan kerusakan tanah untuk produksi biomassa, sehingga menurunkan mutu serta fungsi tanah yang pada akhirnyadapat mengancam kelangsungan kehidupan manusia dan makhluk hidup lainnya;

  3. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a dan b serta untuk melaksanakan ketentuan pasal 14 ayat (3) Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup, perlu menetapkan Peraturan Pemerintah tentang Pengendalian Kerusakan Tanah untuk Produksi Biomassa;        

    Mengingat       :

  1. Pasal 5 ayat (2), Pasal 28, dan Pasal 33 ayat (3) Undang-Undang Dasar 1945 sebagaimana telah diubah dengan Perubahan Kedua Undang-Undang Dasar 1945;
  2. Undang-undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya (Lembaran Negara Tahun 1990 Nomor 49 Tambahan Lembaran Negara Nomor 3419);
  3. Undang-undang Nomor 12 Tahun 1992 tentang Sistem Budidaya Tanaman (Lembaran Negara Nomor 3478)
  4. Undang-undang Nomor 24 Tahun 1994 tentang Penataan Ruang (Lembaran Negara Tahun 1992 NOmor 115; Tambahan Lembaram Negara Nomor 3501);
  5. Undang-undang Nomor 5 Tahun 1994 tentang Pengesahan United Nations Convention on Biologocal Diserty (Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa mengenai Keanekaragaman Hayati) (Lembaran Negara Tahun 1997 Nomor 98; Negara Nomor 41; Tambahan Lembaran Negara Nomor 3556);
  6. Undang-undang Nomor 23 Tahun1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup (Lembaran Negara Tahun 1997 Nomor 98; Tambahan Lembaran Negara Nomor 3699);
  7. Undang-undang Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Tahun 1999 Nomor 60; Tambahan Lembaran Negara Nomor 3839);
  8. Undang-undang Nomor 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan (Lembaran Negara Tahun 1999 Nomor 167;Tambahan Lembaran Negara Nomor 3888);
  9. Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1999 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Hidup (Lembaran Negara Tahun 1999 Nomor 59; Tambahan Lembaran Negara Nomor 3838);
  10. Peraturan Pemerintahan Nomor 25 Tahun 2000 tentang Kewenangan Pemerintah dan Kewenangan Propinsi sebagai Daerah Otonom (Lembaran Negara  Tahun 2000 Nomor 54; Tambahan Lembaran Negara Nomor 3952);

MEMUTUSKAN :

  Menetapkan :

PERATURAN PEMERINTAH TENTANG PENGENDALIAN KERUSAKAN TANAH UNTUK PRODUKSI BIOMASSA

BAB 1

KETENTUAN UMUM

Dalam Peraturan Pemerintah ini yang dimaksud dengan

  1. Tanah adalah salah satu komponen lahan berupa lapisan teratas kerak bumi yang terdiri dari bahan mineral dan bahan organik serta mempunyai sifat fisik, kimia, biologi, dan mempunyai kemampuan menunjang kehidupan manusia dan mahluk hidup lainnya;
  2. Lahan adalah suatu wilayah daratan yang ciri-cirinya merangkum semua tanda pengenal biosfer, atmosfer, tanah, geologi, timbulan (relief), hidrologi, populasi tumbuhan, dan hewan serta hasil kegiatan manusia masa lalu dan masa kini yang bersifat mantap atau mendaur;
  3. kerusakan tanah untuk produksi biomassa adalah berubahnya sifat dasar tanah yang melampaui kriteria baku karusakan tanah;
  4. Biomassa adalah tumbuhan atau bagian-bagiannya yaitu bunga, biji, buah, daun, ranting, batang dan akar, termasuk tanaman yang dihasilkan oleh kegiatan pertanian, perkebunan dan hutan tanaman;
  5. Produksi biomassa adalah bentuk-bentuk pemanfaatan sumber daya tanah untuk menghasilkan biomassa;
  6. Pengendalian kerusakan tanah adalah upaya pencegahan dan penanggulangan kerusakan tanah serta pemulihan kondisi tanah;
  7. Kondisi tanah adalah sifat dasar tanah di tempat dan waktu tertentu yang menentukan mutu tanah;
  8. Sifat dasar tanah adalah sifat dasar fisika, kimia dan biologi tanah;
  9. Status kerusakan tanah adalah kondisi tanah di tempat dan waktu tertentu yang di nilai berdasarkan kriteria baku kerusakan tanah untuk produksi biomassa;
  10. Kriteria baku kerusakan tanah untuk produksi biomassa adalah ukuran batas perubahan sifat dasar tanah yang dapat ditenggang, berkaitan dengan kegiatan produksi biomassa;
  11. Pencegahan kerusakan tanah untuk produksi biomassa adalah upaya untuk mempertahankan kondisi tanah melalui cara-cara yang tidak memberi peluang berlangsungnya proses kerusakan tanah;
  12. Penaggulangan kerusakan tanah adalah upaya untuk menghentikan meluas dan meningkatnya kerusakan tanah;
  13. Pemulihan kondisi tanah adalah upaya untuk mengembalikan kondisi tanah ke tingkatan yang tidak rusak;
  14. Orang adalah orang perseorangan dan/atau kelompok orang dan/badan hukum;
  15.  Instansi yang bertanggung jawab adalah instansi yang bertanggung jawab di bidang pengendalian dampak lingkungan;
  16. Instansi yang bertanggung jawab di daerah adalah instansi yang  bertanggung jawab di bidang pengendalian dampak lingkungan atau pengelolaan lingkungan hidup daerah;
  17. Instansi teknis adalah instansi yang membidangi kegiatan di bidang produksi biomassa;
  18. Menteri adalah Menteri yang ditugasi untuk mengelola lingkungan hidup;
  19. Menteri lain adalah Menteri yang membidangi kegiatan di bidang produksi biomassa;
  20. Gubernur adalah Kepala Daerah Propinsi;
  21. Bupati/Walikota adalah Kepala Daerah Kabupaten/Kota.

  

BAB II
RUANG LINGKUP DAN TUJUAN

Pasal 2

Ruang lingkup Peraturan Pemerintah ini meliputi :

  1. Penetapan kriteria baku kerusakan tanah untuk produksi biomassa tidak termasuk biomassa dari kegiatan budi daya perikanan; dan

  2. Tata laksana pencegahan dan penanggulangan kerusakan tanah serta pemulihan kondisi tanah.

Pasal 3

Peraturan Pemerintah ini bertujuan untuk mengendalikan kerusakan tanah untuk produksi biomassa.

 
BAB III
KRITERIA BAKU KERUSAKAN TANAH

Bagian Pertama

Umum

Pasal 4

Kriteria baku kerusakan tanah untuk produksi biomassa meliputi :

  1. Kriteria baku kerusakan tanah nasional; dan

  2. Kriteria baku kerusakan tanah daerah.

 

Bagian Kedua
Kriteria Baku Kerusakan Tanah Nasional

Pasal  5

(1)
Kriteria baku kerusakan tanah nasional untuk kegiatan pertanian, perkebunan dan hutan tanaman meliputi :
a. Kriteria baku kerusakan tanah akibat erosi air:
b. Kriteria baku kerusakan tanah di lahan kering:
c. Kriteria baku kerusakan tanah di lahan basah.
(2) Kriteria sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dapat ditinjau kembali sekurang-kurangnya 5 (lima) tahun sekali.
(3) Kriteria sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) tercantum dalam lampiran Peraturan Pemerintah ini.
Bagian Ketiga
Kriteria Baku Kerusakan Tanah Daerah

Pasal 6

(1) Kriteria baku karusakan tanah daerah ditetapkan oleh Gubernur/Bupati/Walikota.
(2) Penetapan Kriteria baku kerusakan tanah sebagaimana dimaksud dalam ayat  (1)  Berdasarkan kriteria baku kerusakan tanah nasional sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 ayat (1)
(3) Kriteria baku kerusakan tanah daerah sebagaimana dimaksud dalam ayat  (2) ditetapkan dengan ketentuan sama atau lebih ketat dari kriteria baku kerusakan tanah nasional
(4) Gubernur/Bupati/Walikota dapat menambah parameter kriteria baku kerusakan tanah di daerah sesuai dengan kondisi tanah di daerahnya.
(5) Dalam menetapkan tambahan parameter, Gubernur/Bupati/Walikota wajib melakukan koordinasi dengan Menteri
(6) Apabila kriteria baku kerusakan tanah di daerah belum ditetapkan, maka berlaku kriteria baku kerusakan tanah nasional.
 
Bagian  Keempat
Tata Cara Pengukuran Kerusakan Tanah

Pasal 7

Tatacara pengukuran kriteria baku kerusakan tanah nasional dan daerah ditetapkan oleh kepala instansi yang bertanggung jawab.
 
BAB IV
PENETAPAN KONDISI DAN STATUS KERUSAKAN TANAH

Pasal 8

(1) Kondisi tanah untuk penetapan status kerusakan tanah ditetapkan berdasarkan hasil :
a. analisis, intervasi, dan/atau identifikasi terhadap sifat dasar tanah; dan
b. intervasi kondisi iklim, topografi, potensi sumber kerusakan dan penggunaan tanah.
(2) Penetapan kondisi tanah sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dilakukan terhadap areal tanah yang berpotensi mengalami kerusakan tanah.
(3) Bupati/Walikota menetapkan kondisi tanah di daerah sebagaimana dimaksud dalam ayat (1)
(4) Kondisi tanah untuk daerah kabupaten dipetakan dengan tingkat ketelitian minimal  1 : 100.000 dan untuk daerah kota 1 : 50.000.
 

Pasal 9

(1) Analisis sifat dasar tanah sebagaimana dimaksud dalam pasal 8 ayat (1) huruf  a dilakukan  oleh laboratorium tanah yang memenuhi syarat di daerah .
(2) Gubernur/Bupati/Walikota menunjuk laboratorium tanah sebagaimana dimaksud dalam ayat (1).
(3) Ketentuan lebih lanjut mengenai persyaratan penunjukan laboratorium tanah sebagaimana dimaksud dalam ayat (2) diatur  oleh kepala Instansi yang bertanggung jawab
 

Pasal 10

Bupati/Walikota melakukan evaluasi untuk menetapkan status kerusakan tanah sesuai dengan parameter yang dilampaui nilai ambang kritisnya berdasarkan hasil inventarisasi, identifikasi, analisis dan pemetaan sebagaimana dimaksud dalam pasal 8 ayat (1).
BAB V
TATA LAKSANA PENGENDALIAN
Bagian Pertama
Pencegahan Kerusakan Tanah

Pasal 11

Setiap penanggung jawab usaha dan/atau kegiatan yang dapat menimbulkan kerusakan tanah produksi biomassa wajib melakukan upaya pencegahan kerusakan tanah.
 
Bagian Kedua
Penanggulangan Kerusakan Tanah

Pasal 12

(1) Setiap penaggung jawab usaha dan/atau kegiatan yang mengakibatkan kerusakan tanah untuk produksi biomassa wajib melakukan penaggulangan kerusakan tanah.
(2) Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara penanggulangan kerusakan tanah sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) ditetapkan oleh instansi teknis yang bersangkutan.
 
Bagian Ketiga
Pemulihan Kondisi Tanah

Pasal 13

(1) Setiap penanggung jawab usaha dan/atau kegiatan yang mengakibatkan kerusakan tanah untuk produksi biomassa wajib melakukan pemulihan kondisi tanah.
(2) Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara pemulihan kondisi tanah sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) ditetapkan oleh instansi tenis yang bersangkutan.
 
Bagian Keempat
Pengawasan

Pasal 14

(1) Bupati/Walikota melakukan pengawasan atas pengendalian kerusakan tanah di daerahnya.
(2) Gubernur melakukan pengawasan atas pengendalian kerusakan tanah yang berdampak atau yang diperkirakan dapat berdampak lintas Kabupaten dan Kota.
(3) Menteri dan/atau Kepala Instansi yang bertanggung jawab melakukan pengawasan atas pelaksanaan pengendalian kerusakan tanah yang berdampak atau yang diperkirakan dapat berdampak lintas propinsi. 
 

Pasal 15

Pengawasan pengendalian kerusakan tanah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 14 dilakukan terhadap:
  1. pelaksanaan persyaratan dan kewajiban yang tercantum di dalam izin untuk usaha dan/atau kegiatan:
  2. pemenuhan kriteria baku kerusakan tanah bagi usaha dan/atau kegiatan yang tidak memerlukan izin . 

Pasal 16

Pelaksanaan pengawasan atas pengendalian kerusakan tanah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 14 dan Pasal 15 dilakukan :
  1. secara periodik untuk mencegah kerusakan tanah;
  2. secara intensif untuk menanggulangi kerusakan tanah dan memulihkan kondisi tanah.
Bagian Kelima
Pelaporan

Pasal 17

(1) Setiap orang yang menduga atau mengetahui terjadinya kerusakan tanah, wajib melaporkan kepada pejabat daerah setempat.
(2) Pejabat daerah setempat yang menerima laporan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) wajib mencatat :
  1. identitas pelapor;
  2. tanggal pelaporan;
  3. waktu dan tampat kejadian;
  4. sumber yang menjadi penyebab terjadinya kerusakan tanah;
  5. dampak kerusakan tanah yang terjadi.
(3) Pejabat daerah setempat terdekat yang menerima laporan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dalam jangka waktu selambat-lambatnya 7 (tujuh) hari kerja terhitung sejak tanggal diterimanya laporan, wajib meneruskanya kepada Guberhur/Bupati/Walikota yang bersangkutan.
(4) Gubernur/Bupati/Walikota setelah menerima laporan sebagaimana dimaksud dalam ayat (3) dalam jangka waktu selambat-lambatnya 15 (lima belas) hari kerja sejak diterimanya laporan, wajib melakukan verifikasi tentang kebenaran terjadinya kerusakan tanah.
 
Bagian Keenam
Hasil Pengawasan dan Laporan

Pasal 18

(1) Apabila hasil pengawasan dan verifikasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 14, Pasal 15, Pasal 16, Pasal 17, membuktikan telah terjadi kerusakan tanah maka Gubernur/Bupati/Walikota wajib memerintahkan penangung jawab usaha dan/atau kegiatan untuk menghentikan pelanggaran yang dilakukan dan melakukan tindakan penanggulangan kerusakan tanah serta pemulihan kondisi tanah.
(2) Dalam hal penanggung jawab usaha dan/atau kegiatan tidak melakukan tindakan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1), Gubernur/Bupati/Walikota dapat melaksanakan atau menugaskan pihak ketiga untuk melaksanakan penanggulangan kerusakan tanah dan pemul;ihan kondisi tanah atas beban biaya penanggung jawab usaha dan/atau kegiatan yang bersangkutan.
 

Pasal 19

Penanggung jawab usaha dan/atau kegiatan yang wajib atau pihak ketiga yang ditunjuk untuk melakukan penanggulangan dan pemulihan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 18 ayat (1) atau ayat (2) wajib menyampaikan laporan penanggulangan kerusakan tanah dan pemulihan kondisi tanah kepada Gubernur/Bupati/Walikota yang bersangkutan.
 
BAB VI
PENINGKATAN KESADARAN MASYARAKAT

Pasal 20

(1) Gubernur/Bupati/Walikota/Kepala Instansi yang bertanggung jawab/Pimpinan instansi teknis/Menteri berkewajiban meningkatkan kesadaran masyarakat termasuk aparatur akan hak dan tanggung jawab serta kemampuannya untuk mencecgah timbulnya usaha dan/atau kegiatan yang merusak kondisi tanah.
(2) Peningkatan kesadaran masyarakat sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dapat dilakukan dengan mengembangkan dan mempertahankan nilai-nilai dan kelembagaaan adat serta kebiasaan-kebiasaan masyarakat tradisional yang mendukung perlindungan tanah.
 
BAB VII
KETERBUKAAN INFORMASI DAN
PERANAN MASYARAKAT
(1) Gubernur/Bupati/Walikota wajib memberikan informasi kepada masyarakat tentang;
  1. Kondisi tanah;
  2. Status kerusakan tanah;
  3. Rencana, pelaksanaan, dan hasil pengendalian kerusakan tanah; dan
  4. Kegiatan-kegiatan yang berpotensi menimbulkan kerusakan tanah.
(2) Pemberian informasi sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dilakukan melalui media cetak, media elektronik, atau papan pangumuman.

 

Pasal 22

Setiap orang mempunyai hak yang sama untuk mendapatkan informasi tentang;
  1. Kondisi tanah;
  2. Rtatus kerusakan tanah;
  3. Kegiatan-kegiatan yang berpotensi menimbulkan kerusakan tanah;
  4. Rencana,pelaksanaan dan hasil pengendalian kerusakan tanah.
 
BAB VIII
PEMBIAYAAN

Pasal 23

Biaya untuk melakukan kegiatan sebagaimana dimaksud dalam:
  1. Pasal 6 ayat (1) dan ayat (4), Pasal 8 ayat (3). Pasal 9 ayat (2), Pasal 10, Pasal 14 ayat (1) dan ayat (2), Pasal 15, Pasal 17 ayat (4), Pasal 20, dan Pasal 21 dibebankan pada anggaran pendapatan dan belanja daerah dan/atau sumber dana lain sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
  2. Pasal 5 ayat (2), Pasal 7, Pasal 12 ayat (2), Pasal 13 ayat (2), Pasal 14 ayat (3), Pasal 15, dan Pasal 20 dibebankan pada anggaran pendapatan dan belanja negara dan/atau sumber dana lain sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
 
BAB IX
KETENTUAN PIDANA

Pasal 24

Barangsiapa melakukan perbuatan yang melanggar kriteria baku kerusakan tanah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 dan/atau Pasal 6 diancam dengan pidana sebagaimana diatur dalam Undang-undang Nomor 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup.
 
BAB X
KETENTUAN PENUTUP

Pasal 25

Peraturan Pemerintah ini berlaku pada tangggal diundangkan. Agar setiap orang mengetahui, memerintahkan pengundangan Peraturan Pemerintah ini dengan penempatannya dalam Lembaran Negara Republik Indonesia.
Ditetapkan di Jakarta

pada tanggal 23 Desember 2000

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

ttd

ABDURRAHMAN WAHID

 

 


 

  1. Lampiran
  2. Penjelasan