KEPUTUSAN
KEPALA BADAN PENGENDALIAN DAMPAK LINGKUNGAN
NOMOR: KEP- 107/KABAPEDAL/11/1997

TENTANG

PEDOMAN TEKNIS
PERHITUNGAN DAN PELAPORAN SERTA INFORMASI INDEKS STANDAR PENCEMAR UDARA

BAPEDAL
Badan Pengendalian Dampak Lingkungan
1998

 

KEPUTUSAN
KEPALA BADAN PENGENDALIAN DAMPAK LINGKUNGAN NOMOR: KEP- 107/KABAPEDAL/11/1997

TENTANG

PEDOMAN TEKNIS
PERHITUNGAN DAN PELAPORAN SERTA INFORMASI INDEKS STANDAR PENCEMAR UDARA

KEPALA BADAN PENGENDALIAN DAMPAK LINGKUNGAN

Menimbang: a. bahwa sebagai pelaksanaan Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor: Kep- 45/MENLH/ 10/1997 tentang Indeks Standar Pencemar Udara, perlu disusun pedoman teknis perhitungan dan pelaporan serta informasi indeks standar pencemar udara;
  b. bahwa sehubungan dengan hal tersebut diatas, perlu ditetapkan Keputusan Kepala Badan Pengendalian Dampak Lingkungan tentang Pedoman Teknis Perhitungan dan Pelaporan Serta Informasi Indeks Standar Pencemar Udara.
Mengingat: 1. Undang-undang Nomor 5 Tahun 1974 tentang Pokok-pokok Pemerintahan di Daerah (Lembaran Negara Tahun 1974 Nomor 38, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3037);
  2. Undang-undang Nomor 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup (Lembaran Negara Tahun 1997 Nornor 68, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3699);
  3. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 77 Tahun 1994 tertang Badan Pengendalian Dampak Lingkungan;
  4. Keputusan Menteri Negara Kependudukan dan Lingkungan Hidup Nomor: Kep- 02/MENKLH/I/1988 tentang Pedoman Penetapan Baku Mutu Lingkungan;
  5. Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor : Kep- 35/MENLH/10/1993 tentang Ambang Batas Emisi Gas Buang Kendaraan Bermotor;
  6. Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor: Kep- 15/MENLH/4/1996 tentang Program Langit Biru;
  7. Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor: Kep- 45/MENLH/10/1997 tentang Indeks Standar Pencemar Udara
  8. Keputusan Kepala Badan Pengendalian Dampak Lingkungan Nomor : Kep- 135 Tahun 1995 tentang Organisasi dan Tata Kerja Badan Pengendalian Dampak Lingkungan;
  9. Keputusan Kepala Badan Pengendalian Dampak Lingkungan Nomor: 205/KABAPEDAL/07/1996 tentang Pedoman Teknis Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Tidak Bergerak.
     
MEMUTUSKAN:
MENETAPKAN: KEPUTUSAN KEPALA BADAN PENGENDALIAN DAMPAK LINGKUNGAN TENTANG PEDOMAN TEKNIS PERHITUNGAN DAN PELAPORAN SERTA INFORMASI INDEKS STANDAR PENCEMAR UDARA.
       
Pasal 1
Pedoman Teknis Perhitungan dan Pelaporan Serta Informasi Indeks Standar Pencemar udara ini diperlukan sebagai pedoman teknis dalam pelaksanaan perhitungan, pelaporan dan sistem informasi Indeks Standar Pencemar Udara bagi:
  a. Instansi terkait;
  b. Gubernur Kepala Daerah Tmgkat I, dan Bupati/Walikotamadya Kepala Daerah Tmgkat II terkait;
       
Pasal 2

Parameter-parameter Dasar Untuk Indeks Standar Pencemar Udara dan Periode Waktu Pengukuran adalah sebagaimana dimaksud dalam Lampiran I.


Pasal 3

Angka dan Kategori Indeks Standar Pencemar Udara adalah sebagaimana dimaksud dalam Lampiran II.

Pasal 4

Pengaruh Indeks Standar Pencemar Udara Terhadap Tiap Parameter Kualitas Udara adalah sebagaimana dalam Lampiran III.


Pasal 5

Batas Indeks Standar Pencemar Udara dalam Satuan SI adalah sebagaimana dimaksud dalam Lampiran IV.

Pasal 6

Perhitungan Indeks Standar Pencemar Udara adalah sebagaimana dimaksud dalam Lampiran V.

Pasal 7

Contoh Pengambilan Indeks Standar Pencemar Udara dari beberapa Stasiun Pemantau adalah sebagaimana dimaksud dalam Lampiran VI.

 

Pasal 8

1. Penyampaian Indeks Standar Pencemar Udara kepada masyarakat wajib memuat informasi sebagai berikut
  a. Waktu pelaporan;
  b. Ketentuan waktu;
  c. Bagian wilayah dan atau lokasi yang dilaporkan;
  d. Indeks Standar Pencemar Uda'a dari setiap parameter yang diukur;
  e. Indeks Standar Pencemar Uda'a Maksimum;
  f. Parameter pencemar kritis;
  g. Kategon Indeks Standar Pencemar Udara;
  h. Gambar kategori dan rentang Indeks Standar Pencemar Udara dengan ketentuan waktu sebagai berikut:
   
1. kategori baik rentang 0 - 50
dengan warna hijau;
2. kategori sedang
rentang 51 - 100
dengan wama biru;
3. kateoori tidak sehat
rentang 101 - 199
dengan warna kuning;
4. kategori sangat tidak sehat
rentang 200 - 299
dengan wama merah;
5. kategori berbahaya
rentang 300 - 500
dengan warna hitam.

Format Penyampaian Indeks Standat Pencemar Udara seperti diuraikan dalam Ayat (1) adalah sebagaimana dimaksud dalam Lampiran VII.


Pasal 9

penyampaian Indeks Standar Pencemar Udara kepada masyarakat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 dilakukan melalui:
a) Media massa dan elektronika (radio, lelevisi, surat kabar, majalah dan lainnya);
b) Papan peragaan pada tempat-tempat umum tertentu.

Pasal 10

Keputusan ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan.

Ditetapkan di: Jakarta
Pada tanggal: 21 November 1997
Kepala Badan
Pengendalian Dampak Lingkungan

ttd.

Sarwono Kusumaatmadja


LAMPIRAN I: KEPUTUSAN KEPALA BADAN PENGENDALIAN DAMPAK LINGKUNGAN
TENTANG: PEDOMAN TEKNIS PERHITUNGAN DAN PELAPORAN SERTAINFORMASI INDEKS
STANDAR PENCEMAR UDARA
NOMOR: KEP-107/KABAPEDAL/11/1997
TANGGAL: 21 NOVEMBER 1937
 
PARAMETER-PARAMETER DASAR UNTUK INDEKS STANDAR PENCEMAR UDARA (ISPU) DAN PERIODE WAKTU PENGUKURAN

No. PARAMETER WAKTU PENGUKURAN
1. Partikulat (PM10) 24 jam (Periode pengukuran rata-rata)
2. Sulfur Dioksida (SO2) 24 jam (Periode pengukuran rata-rata)
3. Carbon Monoksida (CO) 8 jam (Periode pengukuran rata-rata)
4. Ozon (O3) 1 jam (Periode pengukuran rata-rata)
5. Nitrogen Dioksida (NO2) 1 jam (Periode pengukuran rata-rata)

Catalan :
1. Hasil pengukuran untuk pengukuran kontinyu diambil harga rata-rata tertinggi waktu pengukuran.
2. ISPU disampaikan kepada masyarakat setiap 24 jam dari data rata-rata sebelumnya (24 jam sebelumnya).
3. Waktu terakhir pengambilan data dilakukan pada pukul 15.00 Waktu Indonesia Bagian Barat (WIBB).
4. ISPU yang dilaporkan kepada masyarakat berlaku 24 jam ke depan (pkl 15.00 tgl (n) sampai pkl 15.00 tgl (n+1))

Kepala Badan
Pengendalian Dampak Lingkungan

ttd.

Sarwono Kusumaatmadja


LAMPIRAN II: KEPUTUSAN KEPALA BADAN PENGENDALIAN DAMPAK LINGKUNGAN
TENTANG: PEDOMAN TEKNIS PERHITUNGAN DAN PELAPORAN SERTA INFORMASI INDEKS
STANDAR PENCEMAR UDARA
NOMOR: KEP-107/KABAPEDAL/11/1997
TANGGAL: 21 NOVEMBER 1997

ANGKA DAN KATEGORI INDEKS STANDAR PENCEMAR UDARA (ISPU)
Indeks Kategori
1 - 50 Baik
51 - 100 Sedang
101 - 199 Tidak Sehat
200 - 299 Sangat Tidak Sehat
300 - lebih Berbahaya

Kepala Badan
Pengendalian Dampak Lingkungan

ttd.

Sarwono Kusumaatmadja


LAMPIRAN III: KEPUTUSAN KEPALA BADAN PENGENDALIAN DAMPAK LINGKUNGAN
TENTANG: PEDOMAN TEKNIS PERHITUNGAN DAN PELAPORAN SERTA INFORMASI INDEKS STANDAR PENCEMAR UDARA
NOMOR: KEP-107/KABAPEDAL/11/1997
TANGGAL: 21 NOVEMBER 1997

PENGARUH INDEKS STANDAR PENCEMAR UDARA UNTUK SETIAP PARAMETER PENCEMAR
Kategori Rentang Carbon Monoksida (CO) Nitrogen (NO2) Ozon O3 Sulfur Dioksida (SO2) Partikulat
Baik 0-50 Tidak ada efek Sedikit berbau Luka pada Beberapa spesies tumbuhan akibat Kombinasi dengan SO2 (Selama 4 Jam) Luka pada Beberapa spesies tumbuhan akibat kombinasi dengan O3 (Selama 4 Jam) Tidak ada efek
Sedang 51 - 100 Perubahan kimia darah tapi tidak terdeteksi Berbau Luka pada Babarapa spesies tumbuhan Luka pada Beberapa spesies lumbuhan Terjadi penurunan pada jarak pandang
Tidak Sehat 101 - 199 Peningkatan pada kardiovaskularpada perokok yang sakit jantung Bau dan kehilangan warna. Peningkatan reaktivitas pembuluh tenggorokan pada penderita asma Penurunan kemampuan pada atlit yang berlatih keras Bau, Meningkatnya kerusakan tanaman Jarak pandang turun dan terjadi pengotoran debu di mana-mana
Sangat Tidak Sehat 200-299 Maningkatnya kardiovaskular pada orang bukan perokok yang berpanyakit Jantung, dan akan tampak beberapa kalemahan yang terlihat secara nyata Meningkatnya sensitivitas pasien yang berpenyaklt asma dan bronhitis Olah raga ringan mangakibatkan pengaruh parnafasan pada pasien yang berpenyaklt paru-paru kronis Meningkatnya sensitivitas pada pasien berpenyakit asthma dan bronhitis Meningkatnya sensitivitas pada pasien berpenyakit asthma dan bronhitis
Berbahaya 300 - lebih Tingkat yang berbahaya bagi semua populasi yang terpapar

LAMPIRAN IV: KEPUTUSAN KEPALA BADAN PENGENDALIAN DAMPAK LINGKUNGAN
TENTANG: PEDOMAN TEKNIS PERHITUNGAN DAN PELAPORAN SERTA INFORMASI INDEKS STANDAR PENCEMAR UDARA
NOMOR: KEP-107/KABAPEEDAL/11/1997
TANGGAL: 21 NOVEMBER 1997


BATAS INDEKS STANDAR PENCEMAR UDARA DALAM SATUAN SI

a). Dalam bentuk tabel

Indeks Standar
Pencemar Udara
24 jam PM10 ug/m3 24 Jam SO2 ug/m3 B jam CO ug/m3 1 jam O3 mg/m3 1 jam NO2 ug/m3
10 50 80 5 120 (2)
100 150 365 10 235 (2)
200 350 800 17 400 1130
300 420 1600 34 800 2260
400 500 2100 46 1000 3000
500 600 2620 57.5 1200 3750

b). Dalam bentuk grafik

 

LAMPIRAN V: KEPUTUSAN KEPALA BADAN PENGENDALIAN DAMPAK LINGKUNGAN
TENTANG: PEDOMAN TEKNIS PERHITUNGAN DAN PELAPORAN SERTA INFORMASI INDEKS STANDAR PENCEMAR UDARA
NOMOR: KEP- 107/KABAPEDAL/11/1997
TANGGAL: 21 NOVEMBER 1997

BATAS INDEKS STANDAR PENCEMAR UDARA
A) SECARA PERHITUNGAN
  Konsentrasi nyata ambient (Xx) ? ppm, mg/m3, dll
Angka nyata ISPU (1)

Xx -->

I = ISPU terhitung
Ia = ISPU batas atas
Ib = ISPU batas bawah
Xa = Ambien batas atas
Xb = Ambien batas bawah
Xx = Kadar Ambien byata hasil pengukuran


CONTOH PERUBAHAN ANGKA SECARA PERHITUNGAN
Diketahui konsentrasi udara ambient untuk jenis parameter SO2, adalah : 322 ug/m3
Konsentrasi tersebut jika dirubah ke dalam angka indeks Standar Pencemaran Udara adalah Sebagai Berikut:


Dari tabel Batas Indeks Standart Pencemar Udara (Dalam Satuan SI)

Indeks Standar Pencemar Udara 24 Jam PM10 ug/m3 8 Jam SO2 ug/m3 8 Jam CO ug/m3 1 Jam O3 ug/m3 1 Jam NO2 ug/m3
50 50 80 5 120  
100 150 365 10 253  
200 350 800 17 400 1130
300 420 1600 34 800 2260
400 500 2100 46 1000 3000
500 600 2620 57.5 1200 3750

Maka :    
Xx = Kadar ambien nyata hasil pengukuran ? 322 ug/m3 --> 322 ug/m3
Ia = ISPU batas atas ? 100 (baris 3) --> 100 (baris 3)
Ib = ISPU batas bawah ? 50 (baris 2) --> 50 (baris 2)
Xa = Ambien batas atas ? 365 (baris 3) --> 365 (baris 3)
Xb = Ambien batas bawah ? 80 (baris 2) --> 80 (baris 2)

Sehingga angka-angka tersebut dimasukan dalam rumus menjadi:

=92.45
=92 (Pembulatan)

Jadi konsentrasi udara ambien S02 322 mg/m3 dirubah menjadi indeks standar pencemar udara (ISPU):92

B) SECARA GRARK

Contoh:
Jika diketahui konsentrasi urtuk paremeter PM10 adalah 250 ug/m3 konesntrasi ini jika dirubah dalam Indeks Standar Pencemar Udara dengan menggunakan grafik adalah sebagai berikut:
Dari kurva batas angka indeks standar pencemar udara dalam satuan matriks, sumbu X di angka 250 ditarik ke atas sampai menyentuh garis dan ditarik ke kiri sampai meryentuh sumbu Y didapat angka 150.
Sehingga konsentrasi PM10 250 dirubah menjadi angka Indeks Standar Pencemar Udara menjadi 150 (untuk lebih jelas dapat dilihat gambar di bawah ini).

Kepala Badan Pengendalian Dampak Lingkungan

ttd

Sarwono Kusumaatmadja


LAMPIRAN VII: KEPUTUSAN KEPALA BADAN PENGENDALIAN DAMPAK LINGKUNGAN
TENTANG: PEDOMAN TEKNIS PERHITUNGAN DAN PELAPORAN SERTA INFORMASI INDEKS STANDAR PENCEMAR UDARA
NOMOR: KEP-107/KABAPEDAL/11/1997
TANGGAL: 21 NOVEMBER 1997

Contoh Format Laporan Harian ke Masyarakat

INDEKS STANDAR PENCEMAR UDARA (ISPU)

Hari / Tanggal: ________ / (n)
Berlaku: Pk. 15.00 (tanggal n) s/d
  Pk. 15.00 (tanggal n+1)
Lokasi: _____________________
Parameter P M 10 SO2 CO O3 NO2
ISPU          

INDEKS STANDAR PARAMETER UDARA MAKSIMUM: ___________
PARAMETER PENCEMAR KRITIS: ______________

KATEGORI ISPU: ___________________

Hijau Biru Kuning Merah Hitam
BAIK SEDANG TIDAK SEHAT SANGAT TIDAK SEHAT BERBAHAYA
0-50 51-100 101-199 200-299 300-500

Kepala Badan
Pengendalian Dampak Lingkungan

ttd.

Sarwono Kusumaatmadja